CAPSULE 3: #KEJORA2021

Saat menulis cerita ini, aku baru tersedar dari mimpi yang menyiksakan. Ada perasaan sedih yang teramat dalam benak ku runtun disertai rasa kesepian. Ruangan berdetik lebih keras sebelum matahari menghilang; bersama percikan jingga, warna lain semuanya bersembunyi dalam kegelapan.  Cahaya menjadi dua sisi yang tak mampu dipisahkan, setiap garis ingatan dan mimpi berubah menjadi kejelasan. 

Aku menyedari bahawa merindumu hanya akan memperburuk rasa sakitku dan aku telah mencuba untuk berhenti. Aku tak ingin lagi salah kaprah dalam hidupku, sentiasa gementar mengharung hari demi hari, kerana sejujurnya kadangkala aku menyimpan harapan berjumpa mu sekali lagi. Namamu menyingkirkan semua yang membahagiakan; melintasi taman paling rindu tempat kenangan kita terbunuh berkali-kali. Sungguh, aku tak akan pernah memberinya denyut nadi lagi.

Saat hujan turun, biar semuanya melarut dari kenangan. Rintiknya bukan lagi air, bahkan rindu yang berguguran. Hati tak sejalan indah fikiran, ingin kubagi sakit ini agar sedikit mengatup luka yang merasuk ke seluruh tubuhku; rasanya seperti kerapkali berputar kembali kea rah namamu. 

Jadi-kau, aku kurangkan menjadi seseorang yang perlu dilupakan. Selesai menulis tentang wajahmu, ampun, bukan aku ingkar pada kuasa-Nya tapi, bulir-bulir ini selalu menggenang di pipi kesepian menghimpit batin dadaku semakin sesak. Walau tidak mudah menghapuskan kerana hatiku masih menyimpanmu di lemari terbaik, walau tiada selamat tinggal yang benar-benar dapatku maksudkan; hal-hal tak terkendali memaksaku mengucapkannya. 

Berhenti buatku khuatir yang mana kehidupan dan yang mana bayangan, kerana dalam masa yang nyata, yang meninggalkan seharusnya merasa lebih terluka. Kau, bahkan tak ingin melihat wajahku lagi. 

Berpura lah mencintai yang lain, atau mencuba seikhlasnya melihat setiap malam, bertemu cebisan yang aku koyak; biarkan kita berdua menanggung luka dengan cara yang berbeza. Biar purna waktu dalam igau masa lalu, rebahkan harap pada tiarap yang ragu, kekal melagu petir dan senja bergegas kegelapan. Biar hujan merapal kenang kunang-kunang dan kau pulang, tapi jangan sekali pulang pada ku.

Aku mahu terus memahami maksud kehidupan tanpamu, mengetahui apa yang harus hilang dan akan terus kekal, seiring bertambahnya usia, semua yang pertama denganmu telah ku padamkan berkali-kali.  Yang tinggal semalam-sisa bayangmu dan sakit terdalam yang pernah aku rasakan. 

Pelurumu sudah dilepaskan. 

Tuhan sudah berhenti menulis babak-babak kita. 

Malaikat meleraikan ceritera kita; 

Dan tiada lagi epilog tentangmu kali ini.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *